Thursday, 17 August 2017

Comel Tapi Merbahaya



Inilah salah satu spesies serangga paling menarik di dunia, digelar "semut panda" (Euspinolia militaris).

Gelaran semut panda memang UNIK. Spesies tersebut memang menyerupai keduanya. Namun, jangan salah anggap, spesies ini sama sekali bukan semut dan sama sekali bukan panda.

E militaris adalah sejenis tebuan tidak bersayap yang mempunyai sengat kuat. Bisanya kuatnya, jenis ini juga digelar "cow killer", mampu melumpuhkan lembu.

Meskipun mempunyai penampilan lucu, spesies ini rupanya belum menarik banyak perhatian saintis. Hingga saat ini, masih sedikit kajian yang dilakukan.

Sejauh ini, hanya diketahui bahawa spesies ini dihuraikan pertama kali pada tahun 1938, dijumpai di Chile, serta identitinya ternyata bukan semut.






Wednesday, 16 August 2017

Bandar Purba Ini Dikebumikan Bawah Tanah.

Di wilayah Kurdistan, sebelah utara Iraq, arkeologi telah menemui bandar kuno yang disebut Idu, dan dikebumikan di bawah timbunan tanah. Batu Bersurat dan karya seni yang ditemui, mendedahkan istana ini berkembang ribuan tahun yang lalu.

Terletak di sebuah lembah di tepi utara sungai Zab, bandar ini apabila didapati telah menjadi timbunan tanah yang disebut Tell. Ketika ditemui, kita akan dibawa ke zaman Neolitik, apabila pertanian pertama kali dilakukan di Timur Tengah.

Dianggarkan, bandar ini berkembang sekitar 3,300 hingga 2,900 tahun yang lalu. Arkeologi yang mencari bandar ini di antaranya Cinzia Pappi dari universiti Leipzig di Jerman. Pada awalnya, bandar ini berada di bawah kawalan Kerajaan Syria. Kemudian, setelah empayar lemah, bandar ini merdeka selama kurang lebih 140 tahun. Sampai mereka merebutnya kembali.

Penyelidik mampu menentukan nama bandar ini sekitar tahun 2008, ketika itu seorang penduduk membawa mereka ke sebuah prasasti kuno dengan nama bandar terukir di atasnya. Penggalian dilakukan sekitar tahun 2010 dan 2011, seperti tertulis dalam laporan jurnalnya, Anatolica.

"Sangat sedikit penggalian yang dilakukan arkeologi di Kurdistan Iraq sebelum tahun 2008, tulis Pappi, dikutip dari LiveScience. Konflik yang berlaku di Iraq selama tiga dekad, membuatnya sukar untuk bekerja di sana. Selain itu, lebih melakukan penggalian di selatan Iraq , seperti Uruk dan Ur.


Mampu Hidup Lapisan Ais Tebal



Ikan merupakan haiwan berdarah sejuk, sehingga banyak jenis ikan yang mampu bertahan hidup di suhu yang cukup ekstrem. Terutama di kawasan yang beriklim sejuk dan salji, ikan masih mampu hidup.


Ikan juga ditemui di beberapa laut paling dalam dunia, seperti di palung Mariana, yang merupakan kawasan laut paling dalam  yang pernah diukur oleh manusia. Namun apa jadinya jika ikan mampu bertahan di bawah lapisan tebal ais Antartika?

Mungkin ini fakta akan mengejutkan anda, demikian juga para penyelidik yang bergabung dalam penlitian mengukur kedalaman salji di Antartika, yang selama ini bergerak cepat. Mereka tidak pernah menduga mencari ikan yang mampu hidup di kedalaman 740 meter di bawah permukaan salji.

Awalnya mereka hanya melakukan pengukuran rutin, untuk melihat ketebalan salji di sana. Tetapi ketika mencapai kedalaman 740 meter, mereka mencari ikan dengan panjang kira-kira 15 sentimeter di bawah suhu yang cukup ekstrem.

Ikan berwarna biru kecoklatan tersebut, mempunyai warna badan yang telus. Selama beberapa jam, kamera yang dilibatkan ke dalam mesin pengebor di kelilingi sekitar 30 ikan.

"Saya terkejut. Di sana sunyi, makanan sedikit, dan tidak banyak menyokong kehidupan. Sudah jelas ini adalah ikan yang tinggal di sana," kata Ross Powell.

Selain ikan, pasukan penyelidik dari Universiti Nebraska ini mendapati beberapa jenis udang, serta invertebrata lain yang lebih kecil. Penggerudian yang dilakukan pada ais seluas Perancis ini terus dilakukan pembangunan, selepas penemuan ikan yang hidup di suhu sangat ekstrem tersebut.


Saksikan Keindahan Bekas Gunung Berapi


Menurut legenda kuno, Iceland merupakan medan perang abadi, dengan senjata berupa lava. Lava yang terlontar dari gunung api aktif, sering disebut dengan "neraka" dunia. Di Iceland sendiri terdapat sekitar 130 gunung berapi, dan sebahagian besar masih aktif.

Namun di sini juga terdapat lif, yang akan mengantarkan pengunjung untuk melihat bilik magma dari dekat, tentunya yang sudah tidak aktif lagi. Dan kedua ini biasanya hanya boleh didapati pada bulan Mei, untuk mereka yang berani menjelajah ke dalam.




Bilik magma yang diterokai tersebut terletak di Thrihnukagigur, selatan ibu negara Reykjavik, dan termasuk dalam gugusan gunung berapi Atlantik. Di sini bilik magma sudah tidak terisi lava lagi, bahkan penyelidik pun hairan mengapa perkara itu boleh berlaku.

Bilik magma ini sendiri sudah dibuka untuk umum sejak tahun 1974. Untuk menuju ke sana, terdapat lif yang boleh membawa pengunjung yang berani untuk menikmatinya. Tinggi lif untuk mencapai bilik magma kira-kira 120 meter.

 Dinding bilik magma dihiasi batu-batu yang berwarna-warni, sehingga sangat indah. Batu-batu itu hasil "grill" lava, yang sangat panas. Berkunjung ke Thrihnukagigur, merupakan pengalaman yang jarang berlaku, kerana tidak terbuka setiap hari dalam setahun, dan hanya pada bulan-bulan tertentu, pelancongan ke dalam bilik magma ini dibuka.





Tuesday, 15 August 2017

Gunung Ini Dilarang Didaki.


 Setiap pendaki pasti mempunyai cabaran tersendiri, untuk mendaki puncak gunung tertentu. Biasanya, mereka akan mencari puncak gunung tertinggi, yang menjadi cabaran untuk ditawan, seperti Himalaya atau Kilimanjaro.

Tetapi ada satu gunung yang masih 'dara' untuk didaki, dan belum pernah ada orang yang mendaki puncak gunung ini.  Gangkhar Puensum, gunung tertinggi di Bhutan, yang mempunyai ketinggian 7.570 meter di atas permukaan laut dan itu adalah puncak tertinggi ke-40 di dunia.

Yang lebih mengejutkan lagi dari Gangkhar Puensum adalah gunung ini belum pernah didaki, terutama ketika sebahagian besar puncak di Himalaya telah ditawan sekitar satu dekad lalu. Lalu di mana letak gunung ini?

Gangkhar Puensum terletak di sempadan antara Bhutan dan Tibet, walaupun garis batasnya masih diperdebatkan. Peta China meletakkan kemuncaknya tepat di sempadan, sedangkan sumber lain meletakkannya sepenuhnya di Bhutan.



Gunung ini pertama kali diterokai dan dikaji pada tahun 1922, dan menjadi peta wilayah yang tepat. Sampai baru-baru, peta wilayah menunjukkan gunung di lokasi yang berbeza dan ditandai dengan ketinggian yang berbeza. Bahkan, salah satu pasukan pertama yang cuba untuk ke kemuncaknya, tidak dapat mencari gunung ini sama sekali.

Bhutan sendiri hanya membenarkan pendaki untuk mendaki gunung ini pada tahun 1983, kerana mereka percaya bahawa gunung ini tempat tinggal para roh. Tetapi Bhutan akhirnya membuka pintu untuk pendaki gunung, dan siri ekspedisi yang terancang. Antara tahun 1985 dan 1986, empat usaha dilakukan, tetapi semua berakhir dengan kegagalan. Keputusan untuk membenarkan gunung ini menjadi tempat komersial tidak berlangsung lama.

Pada tahun 1994, kerajaan melarang mendaki gunung yang lebih tinggi dari 6,000 meter untuk menghormati kepercayaan spiritual setempat, dan sejak tahun 2004 gunung di negeri ini telah dilarang sepenuhnya untuk didaki.

Pada tahun 1998, sebuah ekspedisi Jepun memperoleh izin dari Persatuan Mountaineering China untuk mendaki Gangkhar Puensum utara dari Bhutan dari sisi Tibet. Namun pertikaian sempadan lama dengan Bhutan, akhirnya menyebabkan izin dicabut.

Bhutan sendiri belum meninjau kembali puncak gunung ini, dan seolah-olah negara tidak mempunyai kepentingan dalam melakukannya dalam waktu dekat. Dengan kesukaran mendapatkan permit dari kerajaan serta kurangnya sokongan penyelamatan, seolah-olah bahawa gunung akan tetap tidak didaki di masa akan datang.


Followers

networkblogs